Accidentally Yogyakarta (Part 2)

Day 1

Setelah urusan di UGM selesai saya dan Ci Em pun kembali ke Malioboro menggunakan Trans Yogya dari Halte FKG UGM (Rute 3A).  Setelah membeli air minum di Indomaret saya dan Ci Em berjalan pulang menuju hotel.  Saya berjalan di depan, berjalan agak cukup cepat karena ngantuk bgt mahu bobo ciang, haha :D.  Setelah agak dekat dengan Mal Malioboro saya pun mengajak Ci Em utk menyebrang.  “Ci Em yuk nyebrang”.   Saya pun lalu menoleh ke belakang…. Jiahhhh Ci Em sudah tidak ada dibelakang saya.  Saya pun menduga Ci Em yang seorang shopping holic banget2 ini pasti kecantol di suatu toko deh,…LOL.  Saya pun menunggu dan tdk lama berselang kepala Ci Em pun terlihat dikejauhan, dan…. benar saja ditangannya sudah ada sebuah dompet pesta warna biru bercorak batik.  Tuh khan bener!!! pasti belanja deh :D. “Lain kali Ci Em jalannya di depan deh, karena saya bukan seorang shopping holic dan di tempat belanja kyk gitu rasa2nya ingin cepet keluar makanya jalannya cepet..hahaha”

Karena sudah waktunya makan siang, akhirnya kami pun memutuskan makan siang dahulu sebelum pulang ke hotel.  Kami memutuskan untuk makan di tempat yg dekat2 situ saja.  Nama tempat makan yang kami pilih yaitu Ayam Pedas Wong Jowo.  Dari nama tempatnya saja sudah jelas menu yang disediakan disana pedas pedas.. 😀  Saya pun memesan garang asem ayam kampung dan es beras kencur dan cah kangkung.  Ci em memesan ayam bakar pedas ayam kota dan es beras kencur.  Beginilah tampakan klinis makanannya… :D.  Coba deh tebak diantara makanan yang kami pesan mana yang paling pedas. Haaha.

This slideshow requires JavaScript.

Yang jelas kesalahan fatal mesen minumnya es beras kencur, bukannya adem malah makin panas lol. Alhasil kami pun membeli es teh manis lagi 😀

Alhamdulillah kami pun sampai di hotel dengan selamat, setelah bersih-bersih dan sholat saya pun bs bobo ciang..lol.  Bangun2 sudah sekitar jam 4 sore dan Yogyakarta diguyur hujan… udaranya jadi adem saya pun jadi ingin tidur2 an saja di kamar hahaha.  Berhubung ini bukan kali pertama saya ke Yogya jadi saya tidak seantusias Ci Em lagipula badan saya masih pegel2 dampak dari naik kereta ekonomi kemarin malam.. 😀

Setelah saya sholat magrib, sekitar jam setengah 7 kami pun keluar dari hotel untuk berjalan-jalan.  Kali ini Ci Em bilang dia ingin mencari kebaya encim.  Toko batik maupun kebaya sepanjang jalan Malioboro pun kami masuki, namun tampaknya belum ada yang pas secara harga maupun modelnya untuk Ci Em.  Sembari berjalan Ci Em pun bilang kalau nanti malam ada temannya yang mahu mengajak jalan2 dan menunjukkan kuliner maupun wisata malam Yogya.  Selidik punya selidik ternyata ini mantan pacar pertama Ci Em… haha.  “Nanti si Mr aku suruh bawa temannya yah biar bs bonceng kamu soalnya mereka pakai motor”.  “Ok asal jgn malam2 ya, aku gak biasa tidur malam2, ngantuk.. hahaha”

Ternyata sampai jam setengah 8 tenyata si Mr belum datang2 juga. Capek muter2 kami pun sempat makan Wedang Ronde Rp 5.000 dan byurrr tiba2 hujan turun lagi.  Setelah Wedang Ronde habis kami pun nekad menerobos hujan, dan disuatu tempat kami terpaku melihat gerobak lumpia goreng yang ramai dikerumuni orang.  Saya dan Ci Em pun memutuskan untuk mencoba lumpia tersebut dan ternyata memang.. ENAK!!!, wajar saja kalau ramai 😀 Saya dan Ci Em sama2 memesan 2 lumpia spesial.  Lumpia spesial berisi sayur, ayam dan telur puyuh.  Lumpia ini hanya berharga Rp 2.000 untuk isi sayur saya Rp 3.000 untuk isi sayur +ayam dan  Rp 3.500 untuk isi sayur+ayam+telur puyuh.  Lokasinya juga sangat mudah ditemukan, tinggal susuri saja jalan sejajar dengan Mal Malioboro menuju ke Benteng Vredenburg cari deh gerobak lumpia yang paling ramai.

Lumpia

Lumpia

Sehabis makan lumpia karena hujan, kami pun bergegas kembali ke hotel.  Sampai jam setengah 9 ternyata Mr teman Ci Em belum datang juga.Saya pun memutuskan tidak ikut jalan-jalan *saya mahu tidur saja lol* Ci Em pun tadinya berfikir untuk tidak jadi saja, akan tetapi ternyata Mr dan temannya sudah keburu berangkat dari kosan mereka.  Jam 9 saya yang sudah hampir tertidur dibangunkan Ci Em karena ternyata Mr dan temannya sudah datang, dan Ci Em berpesan agar hp saya volume deringnya dibesarkan agar jika dia pulang saya bisa membukakan pintu. Alhasil malam itu saya di kamar hotel sendirian deh 😀 Sekitar jam 11an Ci Em akhirnya pulang, dan untungnya saya langsung bangun pas denger ada ketokan pintu kamar, hahaha.  Ci Em bercerita kalau tadi dia dibawa Mr dan temannya jalan2 ke keraton, beringin kembar, dan makan sate keong.  Sehabis mendengarkan cerita Ci Em saya pun langsung tidur lagi hihihi

Day 2

Jam 9 pagi kami sudah siap untung nge-bolang lagi hihi.  Hari ini kami rencanakan naik becak saja karena gak tahu persis mahu kemana.  Yang jelas Ci Em mahu cari batik dan mahu beli anting di tempat pengrajin perak dan juga ke keraton, saya sih ikut aja karena udah pernah juga ke semua tempat itu 😀  Saya dan Ci Em tetiba mahu makan mie godok pedes padahal masih pagi haha.  Kata abang becaknya bakmi yang terkenal di Yogya ada 2 yaitu bakmi Kadin dan Pak Pele, tapi sayang banget kedua tempat itu bukanya malam..

Tempat pertama yang kami kunjungi yaitu tempat makan untuk sarapan.  Rumah makan Gudeg Ibu Widodo.  Seingat saya tempatnya tinggal belok kiri dari alun2 utara dan belok kanan (masuk terowongan).  Makanan yang tersedia disini tentunya “gudeg” sebagai makanan khas Yogya

Tempat kedua yang kami kunjungi yaitu Roemah Batik.  Batik-batik disini baik kualitas bahan dan modelnya bagus-bagus+ditambah harganya bagus-bagus juga.. hmmm.. range harga berkisar 300an keatas lah hihi. Ci Em sempat mencoba beberapa baju disini, akan tetapi sayang kebesaran. Tempat ketiga keempat kelima keenam haaha masih berhubungan dengan pusat batik, tapi sayang sampai sekarang masih belum dapat batik yang cocok untuk Ci Em.

Tempat ketujuh yang kami kunjungi yaitu Borobudur Silver yang merupakan tempat kerajinan perak.  Disini Ci Em berhasil memboyong pulang 2 anting perak haha 😀 satu untuknya dan satu untuk oleh-oleh mamahnya, saya sih gak beli apa2 :D.  Setelah membayar,mbak-mbaknya pun mengajak kami melihat proses pembuatan peraknya.  Detailnya tentunya cukup rumit, dan semakin detail desain-nya pembuatannya juga semakin sulit dan lama, wajar harganya pun akan semakin mahal 😀

This slideshow requires JavaScript.

Tempat Kedelapan yang kami kunjungi ialah keraton Yogya, sayangnya pertunjukkan wayangnya sudah habis ketika kami datang haha 😀

This slideshow requires JavaScript.

Tempat Kesembilan Selepas dari keraton tiba-tiba hujan deras lagi T.T, sembari menunggu hujan si abang becaknya malah mengantar kami ke toko baju batik lagi. Kenapa abang becaknya adi kayak maksa kami buat beli batik si? zzz T.T.  Alhasil akhirnya terpaksa masuk dan lihat-lihat lagi sembari menunggu hujan sedikit reda.  Alhamdulillah di toko terakhir ini Ci Em akhirnya dapet batik yang cocok juga.  Saya sih lagi2 hanya duduk dan memberi pendapat saja ketika Ci Em mencoba baju batik pilihannya 😀

Tempat Kesepuluh Hujan yang tadinya sudah berhenti tetiba turun dengan deras lagi, ehh si abang becaknya lagi-lagi berhenti di toko bakpia.  Padahal sebelumnya sudah disampaikan kepada abang becaknya kalau sudah cukup jalan2 hari ini dan saatnya kembali ke hotel zzz.  Saya agak sedikit kesal mana belum sholat dzuhur dan sudah jam setengah 3.  Di toko bakpia Ci Em membeli bakpia keju dan snack paru, sedangkan saya tidak membeli apa2.  Membeli bakpia sebenarnya memang kami rencanakan besok T.T

Woof akhirnya sampai juga di hotel tarif si abang becaknya Rp. 60.000 dari pagi sampe sore lol. Hujan turun semakin deras alhasil kami pun jadi tidur sampai sekitar jam setengah 5

Day 2 (Night)

Ci Em bilang kalau malam ini Mr dan temannya mahu mengantar untuk makan bakmi.  Alhamdulillah Mr dan temannya Ri bisa datang sekitar jam 7 malam karena saya memang bilang sama Ci Em kalau tidak mahu keluar terlalu larut malam.  Ri bilang untuk mendarat ke Bakmi Kadin harus memakai motor sedangkan Bakmi Pak Pele ada di alun2 utara dimana bisa dijangkau dengan jalan kaki dari hotel.  Akhirnya kami pun memilih untuk makan Bakmi Pak Pele saja.  Sepanjang perjalanan di jalan Malioboro sampai alun-alun utara sangatlah ramai karena malam itu adalah malam minggu.  Di depan Benteng Vredenburg pun sangat dipenuhi oleh orang2 berjualan sate+lontong Rp 5.000 saja (di Jakarta mana dapet ..lol).  Ada juga yang berdandan ala pocong dan kuntilanak dan tepat disebelahnya ada badut spongebob dengan mata yang menyeramkan haha :D.  Ketika saya bertanya kepada Mr ini ada perayaan apa? Mr hanya menjawab memang hal ini sudah biasa terutama pada malam-malam minggu seperti ini.

Alun-alun utara juga sangat penuh dan sayup-sayup dikejauhan terdengar ada suara bapak-bapak yang kata Mr itu adalah suara abang2 yang jualan es Goreng. Ci Em pun jadi penasaran ingin coba es Goreng semacam apa yang dijual di Yogya ini.  Mr menjelaskan kalau es Goreng disini yah hanya es dicelup di coklat yang cair dan tiba2 mengeras hahah.

Oke alhamdulillah akhirnya sampai juga di Bakmi Pak Pele.  Mr menjelaskan kalau menu yang terkenal disini adalah Bakmi Nyemek.

Bakmi Nyemek Pak Pele

Bakmi Nyemek Pak Pele

Saya pun bertanya kepada Mr dan Ri “nyemek” itu apa?  Menurut mereka nyemek itu yah gak basah amat dan gak kering amat kuahnya,, haha.  Beginilah tampilan klinis bakmi nyemek tersebut 😀  Bakmi nyemek ini bisa dinikmati seharga Rp 20.000.  Rasanya gak manis seperti yg saya kira sebelumnya, cukup asin dan enak dinikmati dengan acar hehe.

Setelah itu kami pun berjalan pulang dengan melewati alun-alun.  Ri menjelaskan kalau beringin di alun2 ini yang kecil adalah Perempuan dan yang besar adalah Laki-Laki.  Saya juga sempat bertanya kenapa banyak beringin-beringin disini di temboki? Menurut mereka itu untuk menjaga karena kebanyakan beringin disini adalah simbolis, bisa menandakan panjang umur juga.  Alun-alun utara ini juga tempat diadakan tradisi Grebekan pada saat Maulid Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wa’ssalam.

Akhinya kami pun sampai ke tujuan.. Yap es krim goreng yang tadi sempat diomongin.  Es krim goreng ini bisa dinikmati dengan harga Rp 2.000 saja.  Berhubung rasanya coklat saya gak beli, karena saya gak suka coklat hehehe.

Sepanjang perjalanan pulang saya pun melihat bermacam-macam hal unik dan menarik yang mencerminkan kota Yogyakarta sekali.  Salah satu hal yang unik adalah pertunjukan Kabaret yang ada di Hotel Mirota lantai 3 haha. Menurut Mr pertunjukkan ini menampilkan para waria yang me lypsingkan lagu2 dan berpura2 sebagai penyanyi (lucuk bgt katanya)..:D.  Keriuhan dan decak tawa para penontonnya sudah sangat terdengar dari luar jalan, sayang banget untuk menonton pertunjukkan ini harus reserve atau datang sebelum pertunjukkan karena tempat duduknya terbatas dan cepet penuhnya T___T (Next time kesini harus tonton :D).  Mr juga sempat menjelaskan awal mula pertunjukkan Kabaret ini bisa ada di Yogya..:D Selain itu, ada juga kerumunan orang2 yang menonton pertunjukkan dari pengamen2 jalanan yang OK bgt. (btw pengamen2 disini suaranya bagus2 loh :D)

Sembari melewati Malioboro saya dan Ci Em sempat membeli oleh-oleh dompet untuk teman-teman. Ci em juga membeli sepasang boneka pajangan kayu yang lucu.. :D.  Melanjutkan perjalanan kami pun melewati pedangang durian, mencium wanginya Ci Em yg merupakan penggemar durian mengajak kami untuk makan durian.  Ri bilang kalau makan durian yang terkenal disini yaitu di depan TVRI, akan tetapi untuk menjangkau tempat tersebut harus menggunakan motor.  Alhasil kami kembali ke hotel dan Ci Em dibonceng Mr dan saya dibonceng Ri menuju tempat makan durian tersebut.

Sampai di tempat durian kami pun menyerahkan pada Mr dan Ri untuk memilih durian yang tefat :D.  Ternyata oh ternyata satu durian terlalu matang, jadi rasanya pahit.  Tenggorokan saya sekali makan langsung panassssss T_______________T.  Beginilah penampakan durian yang kami makan..

Setelah puas makan durian, Ci Em bertanya kepada Mr kalau bukit bintang bagus gak? Mr bilang kalau bukit bintang semacam puncak gitu, dan tempatnya sedikit kearah Gunung Kidul kalau mahu kesana boleh kok kita antar, tapi dari sini sekitar 45 menit lagi.  Saya melirik jam yang sudah pukul 10.45 malam.. haduhh ckckck, tapi ya udah deh akhirnya saya ikut aja sambil baca bismillah :p

Kali ini si Ri agak ngebut bawa motornya.. T.T, saya diem aja dibelakang sambil bebacaan, apalagi udara sudah mulai dingin menusuk.  Memasuki daerah perbukitannya jalannya pun mulai ekstrim, menanjak dan berkelok, saya sangat berkonsentrasi agar tidak tertidur, kalau sampai tertidur Gawat!! saya bisa aja langsung terjenkang kebelakang 😀  Alhamdulillah akhirnya sampai juga ditempat yg disebut bukit bintang tadi, pemandangannya 11 12 sama puncak gt lah.

Bukit Bintang

Bukit Bintang

Mr dan Ri pesan Kopi, Ci Em makan jagung bakar dan saya tidak pesan apa2. Sudah mulai ngantuk banget yang saya inginkan hanya tidur :D.  Sekitar jam 12 malam kami pun bergegas pulang. Ya ampun udara makin dingin menusuk.  Di tengah perjalanan kami sempat melihat motor2 yang berjatuhan karena kecelakaan.  Si Ri sempat berhenti, gak tahu mahu nolongin atau hanya menonton. tapi saya bilang langsung jalan aja, udah malam, lagian ngapain kecelakaan kyk gt ditonton *dalem hati*

Alhamdulillahirabbilalamin akhirnya saya dan Ri sampai duluan di hotel.  Akhirnya saya bisa sampai dengan selamat juga di hotel, dan itu sudah pukul 12.30 malam, T_____________T (di jakarta aja saya gak pernah pulang main jam segini).  Ci Em belum sampai, sedangkan kunci kamar ada di Ci Em. T_____T.  Setelah Ci Em sampai kami pun berpamitan dan mengucapkan terimakasih pada Mr dan Ri.  Langsung masuk kamar, saya mandi dengan menggigil kemudian sholat isya dan langsung tidur.

 

Advertisements

9 thoughts on “Accidentally Yogyakarta (Part 2)

  1. Ditunggu kisah2 bolang berikutnyaaaa
    Kamu ga cocok shopping2 😦
    Cocoknya membelah hutannnn
    Hahahaha btw durennya menggoda 😉

    Like

  2. sekalian tulis dong mer biaya masing masing dan total biaya keseluruhannya, jadi orang yang baca tau kalo ada rencana travel kesana abis berapa.

    Like

  3. Durennya menggoda bgt. Mypeng liat durennya. Hahaha. Btw lo ciba oseng2 mercon ga ? Itu mkanan khas jogjaaa dan enaaaak bgtt lhooo. Hiihi

    Like

Share your thought, idea, or question here! Thank You!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s